Bahaya Menggunakan Headset Bagi Telinga

Bahaya Menggunakan Headset Bagi Telinga

Bahaya Menggunakan Headset Bagi Telinga – Saking asyiknya mendengarkan musik, Anda kerap lupa mengenai bahaya slot bet 100 rupiah menggunakan headset. Anda mungkin sudah yakin bahwa headset yang Anda gunakan benar-benar sehat dan aman bagi telinga. Sayangnya, sebaik, sebagus, dan seaman apapun kualitas yang dijamin produsen headset yang Anda beli, sampai saat ini belum ada satu pun headset yang bisa menjamin Anda bebas dari penyakit telinga. Earphone, headset, dan headphone adalah ‘teman’ setia bagi sebagian besar orang. Biasanya, ketiga barang tersebut setia menemani sebagian orang untuk beraktivitas, seperti bekerja, olahraga, hingga melakukan perjalanan dengan transportasi umum.

Namun, menurut Radio Kesehatan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI, penggunaan earphone, headset, dan headphone yang terlalu lama dapat menyebabkan penyakit pada telinga, bahkan bisa menyebabkan ketulian. Penggunaan headset dengan suara melebihi 85 desibel dapat menyebabkan ketulian atau gangguan pendengaran. Bahkan, penggunaan di atas 15 menit juga berisiko memicu gangguan pendengaran yang bersifat sementara maupun permanen. Salah seorang peneliti mengungkapkan kepada International Herald Tribune bahwa efek mendengarkan pemutar musik personal secara terus menerus dalam volume yang tinggi mungkin tidak akan langsung terasa. Namun kelak, kemampuan mendengar bisa menurun hingga menghilang. Sementara itu, berikut adalah beberapa dampak negatif dari menggunakan headset terlalu lama, antara lain:

Tuli Akibat Kebisingan

Noise-Induced Hearing Loss (NIHL) atau tuli akibat spaceman slot kebisingan adalah gangguan pendengaran ketika telinga tidak berfungsi normal karena mendengar suara yang terlalu bising. Tidak hanya volume earphone, headset, dan headphone, durasi penggunaan yang terlalu lama juga dapat memicu risiko NIHL.

Tinnitus

Tinnitus adalah sensasi telinga berdengung yang bisa berlangsung sesaat atau dalam waktu yang lama. Kondisi ini dapat terjadi hanya di telinga kiri, telinga kanan, atau pada kedua telinga. Sel-sel rambut yang rusak di koklea, yakni bagian telinga yang penting bagi fungsi pendengaran, dapat menyebabkan suara berdengung atau menderu di telinga atau kepala. Suara inilah yang disebut dengan tinnitus.

Infeksi Telinga

Dilansir dari Only My Health, Penggunaan earphone yang langsung dicolokkan ke liang telinga dapat menjadi penghalang bagi saluran udara telinga. Penyumbatan ini dapat menjadi penyebab umum berbagai jenis infeksi telinga. Sebab, menggunakan earphone dalam waktu yang lama bisa menyebabkan pertumbuhan bakteri. Ahli kesehatan merekomendasikan agar tidak menggunakan earphone yang sama dengan orang lain untuk menghindari perpindahan bakteri dari satu orang ke orang lainnya.

Hiperakusis

Dilansir dari laman resmi Kemenkes, hiperakusis adalah penurunan toleransi suara terhadap suara lingkungan biasa. Penderita hiperakusis biasanya menganggap suara dari lingkungan sekitar yang normal sebagai suara yang keras, tidak menyenangkan, menakutkan dan menyakitkan.

Sakit Telinga

Sakit telinga adalah salah satu efek samping paling umum dari penggunaan earphone, headset, dan headphone setiap hari dalam waktu yang lama. Sebab, kebisingan berlebih ditransmisikan melalui perangkat langsung ke telinga. Maka dari itu, hindari tingkat volume yang tinggi.

Selain itu, earphone, headset, dan headphone yang tidak sesuai ukuran dapat menyebabkan sakit telinga ringan atau berat. Jadi, tekanan berlebih pada telinga luar dapat berdampak pada gendang telinga sehingga menyebabkan sakit telinga.

Vertigo

Terlalu sering menggunakan earphone, headset, dan headphone bisa menyebabkan pusing yang berputar atau vertigo. Peningkatan tekanan di liang telinga karena suara yang keras dari perangkat bisa menyebabkan vertigo pada seseorang.

Gangguan Pendengaran

Kehilangan pendengaran bisa menjadi salah satu efek samping yang parah akibat menggunakan earphone, headset, dan headphone dalam jangka waktu lama. Diketahui, telinga bagian dalam sangat sensitif terhadap suara masuk yang diterima dari perangkat-perangkat tersebut. Di dalam telinga, terdapat banyak sel dan beberapa sel memiliki struktur, seperti rambut kecil yang disebut sel rambut. Sel rambut berfungsi sebagai pemancar suara yang berjalan dari telinga ke otak untuk diproses lebih lanjut. Terlalu banyak suara keras dapat menyebabkan kerusakan permanen pada sel-sel ini sehingga dapat mengganggu seluruh proses transmisi suara.

Kehilangan Fokus

Suara yang dikeluarkan dari earphone, headset, dan headphone dapat berdampak negatif terhadap gendang telinga. Suara bergerak dari telinga ke otak dan memengaruhi sistem saraf sehingga dapat menyebabkan fokus berkurang. Kekuatan fokus dan konsentrasi bisa menjadi lemah karena penggunaan earphone yang berlebihan dalam waktu lama.

Tinggalkan Balasan